27 Oct 2014

Misteri Penemuan Trompet Hari Kiamat!

Sangkakala ataupun disebut dalam sebutan bahasa Arab, 'Ash-shur' yang bermaksud tanduk akan ditiup oleh malaikat Israfil apabila berlakunya hari kiamat nanti. Soalnya, bagaimana rupa sangkakala, berapakah besarnya dan dimanakah ia berada?

Misteri Penemuan Trompet Hari Kiamat!

Pada tahun 2005, sekumpulan astronomi yang diketuai oleh Profesor Frank Steiner dari University of Ulm, Jerman, menemui sesuatu yang mengejutkan di alam semesta.

Selama ini, ramai orang berpendapat bahawa alam semesta berbentuk bulat, mendatar, tidak terbatas dan tiada penghujung.

Namun, dengan menggunakan Wilkinson Microwave Anisotrophy Probe (WMAP), alat untuk melihat kosmologi secara keseluruhan, mereka menemui bahawa alam semesta adalah seperti bentuk tanduk atau corong di mana hujungnya semakin mengecil.

Wilkinson Microwave Anisotrophy Probe (WMAP)
Teleskop Wilkinson Microwave Anisotrophy Probe.

Mereka mengamati bahawa bahagian hujung corong itu merupakan alam semesta yang tidak boleh diamati (Unobservable). Manakala dibahagian depan corong pula adalah tempat di mana terletaknya bumi dan seluruh sistem suria dipercayai alam semesta yang masih boleh dilihat (Observable).

Penemuan itu telah membantu ramai saintis dalam menjawab beberapa soalan penting tentang sejarah masa, ruang dan segala sesuatu di alam semesta.

Teori Masa
Gambaran teori ruang masa.

Nabi Muhammad SAW pernah ditanya seperti mana dalam hadis yang diriwayatkan Al-Tarmizi daripada Abdullah bin Amr berkata: Datang seorang Badwi bertanya kepada Nabi, "Apakah itu sangkakala?" Nabi menjawab, "Sangkakala itu seperti tanduk yang ditiup padanya."

Sebahagian ulama seperti yang disebutkan oleh Ibnu Hajar dalam Fathul Bari berkata: "Peniup sangkakala itu ialah malaikat Israfil sebagai menandakan permulaan kehancuran yang hebat.

Dalam kitab Al-Mustadrak, terdapat sebuah hadis riwayat Abu Hurairah r.a bahawasanya, Nabi pernah menggambarkan bagaimana keadaan Israfil.

Baginda bersabda: "Sesungguhnya mata malaikat peniup sangkakala selalu melihat ke Arasy tanpa berkelip. Besiap siaga sejak hari diserahkan tugasnya, kerana dia takut ketika diperintahkan, dia sedang berkelip dan leka. Kedua matanya bagaikan dua bintang yang sangat terang."

Al-Qur'an juga jelas menggambarkan tiada sesuatu pun yang mengetahui bila kiamat akan terjadi, sedangkan ia berlaku tatkala manusia sedang sibuk melayan urusan dunia. Adapun sebagai peringatan kepada manusia, Nabi bersabda, "Tidak akan terjadi hari kiamat kecuali pada hari Jumaat."

Atas perintah Allah, maka sangkakala akan ditiup oleh malaikat Israfil sebanyak dua kali. Tiupan pertama dipanggil kehancuran dan tiupan kedua ialah kebangkitan.

"Dan ditiuplah sangkakala, maka matilah siapa yang di langit dan di bumi kecuali siapa yang dikehendaki Allah. Kemudian ditiup sangkakala itu sekali lagi, maka tiba-tiba mereka berdiri menunggu keputusannya masing-masing." (Surah Az-Zumar, ayat 68).

Daripada hadis Sahih Muslim, Nabi bersabda: "Yang mula-mula mendengar tiupan itu ialah lelaki yang sedang membuat takungan air untanya. Ketika dia sedang sibuk bekerja dan sangkakala ditiup, tengkuknya akan terbengkok."

Jarak tiupan pertama dan kedua juga tidak diketahui dengan tepat. Adapun diriwayatkan dalam hadis Bukhari dan Muslim, Abu Hurairah r.a berkata: "Jarak antara dua tiupan angin itu 40." Anak buahnya bertanya, "Wahai Abu Hurairah, adakah ia 40 hari?" Abu Hurairah berkata, "Aku enggan menjawab." Mereka bertanya lagi, "Adakah ia 40 bulan?" Abu Hurairah berkata, "Aku enggan menjawab." Mereka bertanya lagi, "Apakah ia 40 tahun?" Abu Hurairah berkata, "Aku enggan menjawab."

Misteri Penemuan Trompet Hari Kiamat! [2]
Gambar hiasan: Gambaran hari kiamat.

Kemudian, selepas berlaku tiupan pertama, Allah menurunkan hujan. Nabi bersabda: "Lalu Allah menurunkan hujan, sehingga mayat-mayat tumbuh (bangkit) seperti tumbuhnya tanaman sayuran. Tidak ada satu bahagian tubuh manusia kecuali semuanya telah hancur selain satu tulang, iaitu tulang ekornya (Koksiks) dan dari tulang itulah jasad manusia akan di susun kembali pada hari kiamat." (Hadis Riwayat Sahih Muslim).

Bagaimana Allah menjadikan bunyi daripada tiupan sangkakala sehingga boleh menyebabkan kehancuran dan kematian telah dikaji oleh saintis.

Didapati tatkala bunyi suara sampai ke 120 desibel, pada masa itu telinga kita akan berasa sakit. Kemudian, apabila sampai ke 150 desibel, ia akan menyebabkan gegaran dalam jantung dan sukar untuk bernafas. Apabila sampai ke 200 desibel, ia boleh mengakibatkan paru-paru manusia pecah. Dan sekiranya bunyi melebihi daripada itu, otak akan hancur lalu menyebabkan kematian.

"Wahai Ahli Kitab! Sesungguhnya telah datang kepada kamu Rasul Kami (Muhammad SAW) dengan menerangkan kepada kamu banyak dari (keterangan-keterangan dan hukum-hukum) yang telah kamu sembunyikan dari Kitab Suci dan Dia memaafkan kamu (dengan tidak mendedahkan) banyak perkara (yang kamu sembunyikan). Sesungguhnya telah datang kepada kamu cahaya kebenaran (Nabi Muhammad) dari Allah dan sebuah Kitab (Al-Qur'an) yang jelas nyata keterangannya. (Surah Al-Maidah, ayat 15).

[Sumber]

26 Sep 2014

Misteri Roh Zona Muncul Cerita Punca Kematian!

Bulan Oktober 1896, bibit percintaan mula bersemi antara seorang gadis dan pemuda yang datang menetap ke bandar Greenbrier, barat Virginia, Amerika Syarikat.

Elva Zona Heaster
Gambar hiasan.

Gadis tempatan itu bernama Elva Zona Heaster. Manakala pemuda yang bekerja sebagai tukang besi itu adalah Erasmus Stribbling Trout Shue yang juga dikenali sebagai Edward.

Sekelip mata jatuh cinta, pasangan itu mengambil keputusan berkahwin, walaupun hubungan itu ditentang oleh Mary Jane Heaster, ibu Zona. Jauh disudut hati, Mary merasakan Edward bukan lelaki yang baik.

Tidak sampai tiga bulan hidup bersama, satu tragedi menimpa pada tanggal 23 Januari 1897. Seorang budak lelaki yang datang ke rumah pasangan itu setelah disuruh Edward untuk melihat isterinya, dikejutkan dengan penemuan mayat Zona yang terbaring kaku di kaki katil.

Mary Jane Heaster
Perkahwinan Zona dan Edward Ditentang ibunya.

Budak itu berlari pulang memberitahu ibunya tentang Zona, lalu si ibu menghubungi Dr. George W. Knapp. Hanya sejam kemudian, baru doktor itu tiba di rumah Zona.

Ketika itu, Edward sudah pulang. Dia telah mengangkat mayat isterinya dan dibaringkan di atas katil. Dia turut membersih dan menukar pakaian Zona, memakaikan mayat isterinya dengan gaun berkolar tinggi.

Edward terus memangku leher Zona dan menangis teresak-esak ketika Dr. Knapp menjalankan pemeriksaan ke atas mayat itu.

Elva Zona Heaster House

Namun, apabila hendak memeriksa bahagian leher dan kepala mayat, pemeriksaan Dr. Knapp terhalang kerana Edward tidak mahu berenggang daripada mayat isterinya.

Keesokannya, mayat Zona sedia untuk dikebumikan. Namun, tindakan Edward agak pelik. Dia sentiasa berdiri disamping keranda Zona dan tidak membenarkan pelawat datang terlalu dekat dengan keranda.

Dia turut menyangga kepala mayat isterinya dengan bantal. Edward turut menutup bahagian leher mayat itu dengan mengikatkan sehelai selendang yang tidak sesuai. Bila ditegur, Edward berkeras mengatakan itu adalah selendang kegemaran isterinya.

Dari pandangan orang luar, mereka menyangka itu adalah tanda kasih sayang Edward terhadap isterinya. Tetapi tidak bagi Mary, ibu Zona. Dari awal lagi, naluri keibuannya kuat mengatakan ada sesuatu yang tidak kena dengan kematian anaknya.

Apatah lagi sewaktu membasuh kain pelapik keranda, Mary terhidu bau yang kurang menyenangkan. Air basuhan dalam besen bertukar kemerahan seketika sebelum jernih semula.

Kejadian aneh itu meyakinkan hati Mary bahawa Zona sebenarnya telah dibunuh. Lalu, setiap malam Mary akan berdoa meminta anaknya 'kembali' untuk menceritakan perkara sebenar.

Empat minggu kemudian, doa Mary dijawab. Zona hadir dalam mimpi Mary selama empat malam berturut-turut. Dalam mimpi itu, Zona menceritakan bahawa dia telah diseksa oleh Edward.

Elva Zona Heaster Real Picture
Zona.

Pada malam sebelum kematiannya, berlaku pertengkaran hanya kerana berang dengan masakan Zona, Edward menyerang dan memusingkan leher isterinya sehingga patah dan menemui ajal!

Hanya berdasarkan penceritaan daripada 'roh' anaknya, Mary bersungguh-sungguh meyakinkan John Alfred Preston, seorang pendakwa untuk membuka kertas siasatan baru.

Walaupun teragak-agak dan belum pernah dibuat dakwaan berdasarkan kejadian yang diceritakan oleh 'hantu', namun Preston setuju membantu.

Dr. Knapp dipanggil semula dan mengakui tidak dapat menjalankan pemeriksaan lengkap pada mayat Zona kerana tingkah laku Edward yang tidak mahu melepaskan mayat isterinya ketika itu.

Lantas, Preston mendapatkan arahan agar mayat Zona digali semula untuk dilakukan autopsi menyeluruh. Pada 22 Februari 1897, mayat Zona dikeluarkan walaupun ditentang keras oleh Edward.

Hasil pemeriksaan mendapati, leher Zona mengalami kecederaan parah. Ligamennya terkoyak dan pecah. Pada bahagian kerongkongnya, terdapat bekas jari menandakan dia turut dicekik.

Berdasarkan hasil autopsi, ditambah dengan cerita jiran tentang kelakuan pelik Edward sewaktu majlis pengebumian Zona, akhirnya Edward ditahan dan dihadapkan ke muka pengadilan atas tuduhan membunuh isterinya.

Sewaktu Edward dalam tahanan menanti perbicaraan, siasatan terus dilakukan terhadap masa silamnya. Didapati, Edward pernah berkahwin dua kali sebelum itu.

Perkahwinan pertama berakhir dengan perceraian. Bekas isterinya menceritakan, Edward seorang yang kejam dan suka mengasarinya. Perkahwinan kedua pula hanya bertahan kurang dari setahun apabila isterinya mati dalam keadaan misteri.

Atas segala bukti dan fakta yang berjaya dikumpulkan, Preston berjaya mengaitkan penglibatan Edward dengan kematian Zona.

Elva Zona Heaster RIP
Tanda peringatan bagi memperingati kes Zona.

Setelah mendengar segala keterangan, para juri sepakat mendapati Edward bersalah lalu menjatuhkan hukuman penjara sepanjang hayat. Edward menemui ajal dalam penjara pada September 1916 angkara wabak penyakit yang menyerang pada zaman itu.

Kes ini mendapat liputan meluas kerana untuk pertama kalinya disebut dalam perbicaraan tentang 'hantu' yang membantu merungkai punca kematian tersebut.
Malah, kerana bantuan 'hantu' juga, pesalah akhirnya berjaya didakwa dan dijatuhkan hukuman.

Elva Zona Heaster - Green-brier-Ghost

Kerana itu, satu tanda peringatan telah didirikan berhampiran kubur Zona. Pada papan tanda itu tertulis kisah Zona, gadis yang ditemui mati pada tahun 1897 sebelum rohnya muncul dalam mimpi ibunya, memberitahu tentang perbuatan suaminya yang kejam.

Kisah Zona turut dikenali dengan julukan The Greenbrier Ghost!

[Sumber]

21 Aug 2014

Misteri Seram Lagenda Tingkat 13!

Apabila disebut angka 13, pasti ramai yang akan mengaitkannya dengan pelbagai cerita mistik dan paranormal yang disampaikan dari mulut ke mulut.

Triskaidekaphobia

Apatah lagi jika menyebut angka 13 pada tingkat sesebuah bangunan, yang kononnya lebih keras dan berisiko 'diganggu' berbanding tingkat-tingkat lain.

Dan kerana sebab itulah kita sedia maklum di sesetengah negara, tingkat 13 sengaja ditinggalkan kerana angka malang itu.

Sementara di Malaysia jika mengikut pengalaman kita, tingkat ke 13 bangunan pejabat biasanya dijadikan surau.

Adapun begitu, asal-usul budaya ini dan sebab sebenar tidak meletakkan angka 13 ketika proses pemasangan lif sesebuah bangunan tidak kita ketahui.

Bagaimanapun, ada spekulasi menyatakan terdapat satu zaman di mana pereka bangunan risaukan kepercayaan karut masyarakat dengan angka itu, lantas mengambil keputusan tidak meletakkan tingkat 13 pada senarai digital lif.

Triskaidekaphobia [2]

Perbuatan itu mula menjadi biasa seterusnya mendapat tempat dalam budaya dan rekaan bangunan. Perlakuan itu lama-kelamaan menimbulkan tanda tanya yang kuat sehingga melahirkan pelbagai kisah dan Urban Legend.

Kisah yang paling kerap diceritakan kepada mereka yang bekerja atau tinggal di bangunan yang sepertinya adalah; Pernah ada seorang lelaki yang dikisahkan pergi ke sebuah bangunan tanpa tingkat tiga belas pada hari yang ke 13. Dia lantas menggunakan lif untuk naik ke sebuah tingkat di atas tingkat 12.

Dalam perjalanan untuk sampai ke tingkat 14, lif dengan tiba-tiba menjadi pelik dan berhenti di sebuah tingkat misteri. Apa yang terjadi selepas itu, pintu lif terbuka dan tidak ada apa-apa lagi berita mengenai lelaki tadi. Sesetengah orang mendakwa lelaki itu telah memasuki dimensi lain dan menemui pintu gerbang ke tempat roh-roh jahat tinggal.

Selain kisah tadi, terdapat beberapa khabar angin yang kononnya mempunyai kaitan dengan tingkat 13. Ada juga bangunan yang meletakkan tingkat 13, bagaimanapun, ianya akan dibiarkan kosong atau ditutup kepada orang awam.

Tingkat 13 memang wujud namun hanya boleh diakses dengan menekan butang lif dengan nombor-nombor tertentu yang bertindak sebagai kata laluan.

Tingkat 13 kononnya digunakan pemilik bangunan untuk ritual pemujaan atau perjumpaan Illuminiti. Sesetengah teori konspirasi pula mencadangkan kepada kita bahawa tingkat 13 dalam bangunan-bangunan kerajaan sebenarnya bukan tidak ada, tapi sebaliknya mengandungi rahsia-rahsia teratas dalam sesebuah jabatan kerajaan.

Analisis dan fakta

Triskaidekaphobia [3]

Sebab sebenar kenapa tingkat 13 tidak diletakkan dalam bangunan adalah disebabkan Triskaidekaphobia (Ketakutan kepada angka 13 dan mengelak dari menggunakannya) pada pemilik atau pereka bangunan atau keinginan untuk mengelakkan masalah di masa akan datang dengan kepercayaan karut pekerja atau pelanggan dengan angka 13.

Kajian yang dibuat oleh syarikat lif terkemuka menunjukkan 85% bangunan yang mempunyai lif tidak mempunyai tingkat 13. Biasanya ia dilangkau terus kepada tingkat 14 atau diletakkan sebagai tingkat 12a.

Di China sesetengah bangunan tidak mempunyai tingkat empat kerana sebutan angka 4 mempunyai sebutan yang hampir sama dengan 'Kematian'.

Di Itali pula, masyarakat di sana menganggap angka 13 sebagai angka bertuah, sementara angka malang bagi mereka adalah 17.

Antara kisah lain yang dikaitkan dengan tingkat 13 adalah sebuah kisah Urban Legend di Korea Selatan. Kisah ini sangat terkenal malah kebanyakan masyarakat Korea percayakan kisah ini merupakan peristiwa sebenar yang benar-benar pernah terjadi.

man-in-the-elevator-Korean-Urban-Lagend

Diceritakan, seorang gadis yang namanya bermula dengan huruf A bertugas sehingga lewat malam di perpustakaan universiti untuk mnyiapkan tugasannya. Selepas kerja-kerjanya siap, dia bergegas pulang ke rumahnya di tingkat 14 sebuah apartmen tidak jauh dari universiti.

Setibanya dibangunan itu, dia berdiri di depan pintu lif selepas menekan butang 'memanggil' lif. Tidak lama menunggu, lif pun sampai, pintu lif terbuka, dia lantas masuk kemudian menekan butang tingkat 14.

Ketika pintu lif hampir tertutup rapat, seorang pemuda berlari menuju ke lif. Pemuda itu sempat menghulurkan tangannya untuk menghentikan pintu lif. Pemuda itu kemudiannya berdiri di sebelah gadis tadi.

"Tumpang tanya, kamu tinggal di tingkat 14 ke?", tanya pemuda itu sambil matanya melihat butang yang menyala.

"Ya", jawab gadis itu sambil tersenyum.

"Ohh.." kata pemuda itu sambil tersentum kepada gadis tersebut.

"Kebetulan pula, saya tinggal di tingkat 13, cuma beza satu tingkat kan.." sambung pemuda tadi kemudian menekan butang 13 pada lif.

Melalui cermin di pintu lif, si gadis melihat lantai lif yang menyusur laju menuju ke atas. Kedua-duanya diam membisu. Sesekali gadis tadi curi-curi melirik pada pemuda itu. Kemudian, secara tidak sengaja pemuda itu juga memandang si gadis, maka terpautlah dua pasang mata itu dalam satu pandangan. Pemuda itu tersenyum manis kepadanya, lantas membuatkan si gadis malu dan pipinya menjadi merah.

Ketika lif berhenti di tingkat 13, pintu lif terbuka dan pemuda itu pun melangkah keluar dari lif.

"Jumpa lagi nanti ya.." kata pemuda sambil tersenyum.

"Ok, jumpa lagi nanti", jawab gadis dengan nada yang riang.

Kemudian, ketika pintu lif mula tertutup, tiba-tiba pemuda tadi menoleh sambil mengeluarkan sebilah pisau dari jaketnya.

"Saya tunggu kamu di ingkat atas!", ancam pemuda itu sambil ketawa seperti orang yang hilang akal, kemudian mula berlari ke arah tangga.

man-in-the-elevator-Korean-Urban-Lagend [2]

Gadis itu mula panik dan menggigil ketakutan. Dia menekan butang lif bertalu-talu cuba untuk menghentikan lif. Namun, usahanya sia-sia.

Dalam sekelip mata lif tiba di tingkat 14, pintu terbuka, manakala pemuda tadi sudah berdiri di depan pintu lif dengan pisau di tangan sedia untuk membunuhnya.

Bagi sebilangan masyarakat Korea, kes ini bukan sekadar Urban Legend yang diada-adakan, tapi merupakan kes pembunuhan sebenar - gadis bernama dengan huruf pangkal "A" ditemui mati di dalam lif.

Bagi sesiapa pun yang tahu kisah ini pasti bersetuju bahagian paling menakutkan dalam cerita ini bukannya kematian gadis tadi tapi penderitaan ketika lif bergerak dari tingkat 13 ke tingkat 14, dan mengetahui dia akan dibunuh disana.

Bagi penduduk tempatan, mereka mendakwa kes ini sebagai sebab diwujudkan butang 'Stop' pada setiap lif selepas itu.

Cuma yang peliknya, siapa pula yang tahu butir-butir pembunuhan beserta dialog sebelum gadis itu dibunuh?

Dari CCTV kot? Hah!

[Sumber]

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

 
Bloggerized by Free Blogger Templates